Jumat, 05 Februari 2010

Rumah Baru

Jumat, 05 Februari 2010
Syukur, Alhamdulillah.
Rumah kontrakan sudah bersih walaupun kunci rumah masih di tangan kita, dan sekarang kami sudah resmi menempati rumah baru yang berjarak hanya beberapa blok dari rumah kontrakan.

Huhu. Talking about rumah lama. Ini gue udah kangen aja dengannya. Bukan pengen tinggal di sana lagi lho *sungguh bukan Ya Allah :)* melainkan kangen dengan the little things that we both used to do there... Ketika gue dan Soren di kamar, suami maen komputer di ruang tengah, dan Emily kalo gak nemenin suami ya dia palingan rebahan di teras belakang atau garuk2 pintu belakang minta masuk. Kalo udah malem banget masak mi instant berdua si suami buat menenangkan naga-naga di perut.


Rumah kontrakan itu spesial banget karna itulah rumah pertama gue dan si Bos. Biarpun ngontrak yaaa, dan biarpun kondisinya gak gitu bagus (eternit di ruang tengah meleyot dan beberapa kusen udah lapuk), belom lagi taman depan (yang ga pantes dibilang taman) dan tanah kosong di belakang yang ajegila luasnya itu rajin banget ditumbuhi rumput liar. Kalo mo ditega-tegain gitu, para rumput yang sungguh hijau itu bisa tinggi ampe sepinggang lho, seandainya mau bertahan diri ga bayar tukang rumput selama sebulan. Akibat rumput yang tumbuh pesat, jadi banyak serangga2 kecil, lebih sebel lagi kalo ada yang suka nemplok di jemuran. Pernah tuh baju Soren pas newborn ditelurin ama serangga-entah-apa, geli banget, dan geram.

Sebenarnya itu rumah dambaan kami lho, dulunya. Iya. Sewaktu ngayal, kami pengennya punya rumah yang luas dan banyak tanah kosongnya alias ga berbeton semua. Bangunan rumah letaknya ada di tengah. Sip banget deh. Rumahnya model lempeng gitu, dapur aja bisa keliatan dari ruang tamu kok, kamar tidur ada 2, dan yang terpenting kamar mandi ada sebelahan langsung ama kamar tidur. Ini penting banget buat gue karna kan gue penakut yaaa dan sering beser pas malem :P *tutupmuka*

Sebulan duabulan masih seru lah. Lama kelamaan, musim hujan datang. Di eternit udah bermunculan bulatan-bulan kebocoran, semut mulai muncul dari kusen yang lapuk, dan itu di ruang tengah meleyotnya makin asoy aje! Gara-gara musim hujan juga, mata kami dibuat terbelalak dengan rumput yang terus-terusan tambah tinggi biarpun udah dipapras. Gokil! Tobat! Padahal niatan kalo tanah luas gitu mau miara binatang dan bertanam. Hahaha. Miara binatang sih oke dong, ada banyak kelinci (walaupun satu-persatu mati karna masuk angin dan scabies, yang 1 hilang) lalu anak2nya Emily juga. Eh, apa? Bertanam? Please, lupain aja deh kalo tadi gue nyebut kata itu :D

Hamil di situ. Melahirkan dan bawa pulang Soren ke rumah itu. Simply unforgetable.



Sekarang ngomongin rumah baru yang hanya beberapa blok di belakang rumah lama. Kenapa memilih rumah di kompleks yang sama? Karena kompleks ini oke banget. Selama 2 tahun kami nyewa rumah, ga pernah ada satu pun pengamen, pengemis, maupun sales keliling. Tadinya sih mikirnya karena jarak rumah ke pager rumah itu mayan jauh, sekitar 8 m jadi kalo ada pengamen ga kedengeran. Eh tapi emang ga ada lho. Satpamnya oke punya! Walaupun pernah kejadian gue kemalingan pas di kontrakan. Emang sih cuman satu pot Red Sumatra, tapi waktu itu dia udah beranak-pinak 3, dan kalo dihitung 1 RedSu aja harganya 85K lhoo. Itu berarti udah 4 x 85K aja khan? Sumpah, itu malingnya niat bener kalo nyolong.

Di rumah baru ini gue ngalamin bener-bener yang namanya punya tetangga. Kalo dulu sumpe deh ah, ama tetangga kiri-kanan cuek abis, mungkin karena taman depan yang super luas yah, jadi ga gitu sering nongkrong depan rumah kita, lebih demen nongkrong di teras belakang. Mana dulu juga ga punya tetangga depan rumah. Tetangga yang sekarang, depan serong kiri udah purnawirawan gitu, samping kanan udah sepuh, samping kiri pasangan muda ngontrak, depan serong kanan udah anak 4--yang paling kecil kelas 4 SD.

Mana lagi ada kegiatan arisan dan PKK tiap bulan. Berhubung udah berstatus penduduk, mau gak mau kudu setor tampang dong. Gak apa lah sekalian gaul dengan ibu-ibu yang lebih berpengalaman.

Oyaaaa... rumah ini sering dikatain minimalis. Kata gue ini emang minimalis, minim tanah maksudnya, alias hampir ga ada tanah kosong. Haha. Sangkingan yaaa, kita udah males ngurusin rerumputan di kontrakan, setengah kapok kita kalo dikasih tanah kosong yang luas. Eh, sekalinya diberi rumah, taman depan pun luasnya cuman 4 x 0,5 m. Haha. Jadi gue bermain dengan pot aja deh, biar kalo bosen bisa dipindah-pindah gitu layoutnya. Setidaknya tidak ada lagi pengeluaran sebesar 100K hanya untuk memotong rumput *elusdada*.

Kamar tidur ada 2 di bawah, di atas ada 1 kamar tapi dipake gudang sekaligus ruang komputeran suami. Kamar mandi hanya 1, dapur, ruang makan, ruang tengah/tv, ruang tamu. Di atas dipake buat nyuci sekaligus jemuran.

Alhamdulillah, dapur sudah kelar bikin kabinet. Gorden udah duluan dipasang sebelum kita pindah sini. Barang-barang masih berserakan, tapi Soren udah bisa bobok enak. Gue justru masih penyesuaian medan karena si ganteng ini lagi rajin merangkak ke seluruh penjuru rumah, termasuk memanjat tangga. Semoga semua berjalan baik dan tinggal di sini gak kalah enaknya dengan rumah lama ya. Amin.

So long, rumah kontrakan. Semoga penghuni selanjutnya baik hati, dan semoga dalam waktu beberapa tahun ke depan kami bisa memilikimu dan menghabiskan hari-hari kami denganmu. Amin!


0 komentar:

Poskan Komentar